Rick Warren Menerima Perempuan Sebagai Pendeta

/script>

Pastor Rick Warren of Saddleback Church in Lake Forest speaks at the Southern Baptist Convention Annual Meeting in Anaheim, California, on June 14, 2022. Baptist Press/Adam Covington

Former Saddleback Church pastor and founder, Rick Warren baru-baru ini menyusun tiga bagian dari Alkitab dan menyimpulkan bahwa perempuan dapat diterima untuk melayani di kantor pendeta.

Gereja Saddleback, gereja besar yang berbasis di California yang didirikan oleh Warren pada tahun 1980, baru-baru ini dikeluarkan dari Southern Baptist Convention  karena memiliki seorang wanita yang mengisi jabatan teaching pastor. Gereja berencana untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut akhir tahun ini. Sejak Warren pensiun tahun lalu, gereja dipimpin oleh Andy dan Stacie Wood.

Dalam wawancara podcast dengan mantan Presiden Komisi Etika & Kebebasan Beragama SBC, Russell Moore, yang diposting Rabu, Warren mengatakan dia percaya bahwa “kita harus mendekati Kitab Suci dengan rendah hati” dan bahwa “Gereja yang terbaik adalah Gereja pada kelahirannya.”

“Ini bukan pertempuran antara kaum liberal dan konservatif. Semua kaum liberal sudah lama pergi. Semua orang di SBC percaya pada ineransi Kitab Suci,” kata Warren. “Sekarang kita berbicara tentang perbedaan interpretasi.”

Penulis laris The Purpose Driven Life menyusun tiga bagian Kitab Suci yang membuatnya menyimpulkan tiga tahun lalu bahwa wanita dapat diterima untuk menjadi pendeta.

Warren pertama kali mengutip Matius 28:19-20 . Dikenal sebagai Amanat Agung, perikop ini melibatkan Yesus yang menyuruh murid-murid-Nya untuk “pergi dan menjadikan semua bangsa murid-Nya, membaptis mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan mengajar mereka untuk mematuhi semua yang telah saya perintahkan. Anda.”

“Kami mengklaim bahwa kami percaya bahwa Amanat Agung adalah untuk semua orang, baik pria maupun wanita untuk memenuhi Amanat Agung,” bantah Warren.

READ  Rencana Membuat Retret Penyembuhan Bagi Para Detransisi

“Ada empat kata kerja dalam Amanat Agung: ‘pergi,’ ‘jadikan murid,’ ‘baptis’ dan ‘mengajar.’ Wanita harus pergi. Wanita harus memuridkan. Wanita harus membaptis dan wanita harus mengajar, bukan hanya pria.”

Bagian kedua yang dia kutip adalah hari Pentakosta, seperti yang dijelaskan dalam Kisah Para Rasul 2, di mana Roh Kudus turun ke atas gereja mula-mula, dengan hadirin berbicara dalam bahasa baru (glossolalia-red).

“Kami tahu wanita ada di dalam ruangan. Kami tahu wanita dipenuhi Roh Kudus,” kata Warren. “Kami tahu bahwa wanita berkhotbah dalam bahasa yang tidak dapat didengar orang lain kepada khalayak campuran. Kami tahu wanita; bukan hanya pria; wanita berkhotbah pada hari Pentakosta.”

Warren mencatat bahwa, dalam bagian itu, ketika Rasul Petrus memberi tahu orang banyak apa yang terjadi, dia mengutip ayat Perjanjian Lama dari Yoel 2:28 , yang menyatakan, “pada hamba-hamba-Ku, baik laki-laki maupun perempuan, Aku akan mencurahkan Roh-Ku. pada hari-hari itu, dan mereka akan bernubuat.”

Bukti ayat ketiganya adalah Yohanes 20:17  ketika Yesus menyuruh Maria Magdalena untuk memberi tahu para murid tentang kebangkitannya, mencatat bahwa Yesus “memilihnya untuk menjadi pengkhotbah Injil yang pertama.”

Warren menambahkan bahwa meskipun dia mendukung wanita menjadi pendeta, dia menekankan bahwa “tidak mengganggu saya jika Anda tidak setuju dengan saya,” mencatat, “Saya harus mengatakan, saya bisa saja salah.”

“Selama 2.000 tahun, Gereja telah memperdebatkan peran wanita dalam budaya, tetapi menjadikannya sebagai ujian lakmus untuk ‘apakah Anda seorang Baptis atau bukan?’ omong kosong,” lanjutnya.

Warren ditanya apakah Saddleback akan mengajukan banding atas pengusiran tersebut pada Pertemuan Tahunan SBC pada bulan Juni. Dia menjawab bahwa meskipun dia hanya ingin “menjauh darinya”, dia juga merasa harus melakukannya.

READ  PGLII Serukan Hentikan Kekerasan & Pembunuhan Di Papua

“Saya perlu membela para pendeta yang ketakutan setengah mati oleh inkuisisi ini, dan saya pikir saya perlu membela jutaan wanita Baptis Selatan yang saleh yang bakat dan keterampilan kepemimpinannya dihalangi,” kata Warren.

Warren memberi tahu Moore bahwa meskipun dia percaya bahwa gereja harus dikeluarkan dari SBC karena “dosa, rasisme, pelecehan seksual, dosa seksual lainnya, hal-hal seperti itu”, memiliki seorang wanita yang melayani sebagai pendeta seharusnya tidak menjadi salah satunya.

“Kita harus menendang gereja karena dosa. Kita harus menendang gereja yang merusak kesaksian konvensi. Ini tidak merugikan kesaksian siapa pun,” tambahnya.

Pendukung larangan SBC terhadap pendeta wanita termasuk Owen Strachan, seorang profesor teologi di Grace Bible Theological Seminary dan seorang kritikus arahan Saddleback tentang masalah ini.

Dalam komentar Facebook menanggapi pengumuman Saddleback tahun 2021 bahwa mereka menahbiskan tiga wanita sebagai pendeta, Strachan mengutip 1 Timotius 2:9-15 , yang memuat ayat di mana Rasul Paulus menulis: “Saya tidak mengizinkan seorang wanita untuk mengajar atau mengambil otoritas atas laki-laki; dia harus diam.”

“Gereja yang menegaskan pendeta perempuan menentang Firman Tuhan, dan menentang Firman Tuhan berarti menentang Tuhan itu sendiri,” kata Strachan.

“Sekarang saatnya untuk pergi dan mencari jemaat yang sehat. Jangan tunda. Tidak ada semangat persaingan dalam apa yang saya tulis di sini; apa yang Saddleback lakukan membuat saya sedih, dan saya yakin banyak orang berduka.”

Warren pensiun sebagai pendeta senior Saddleback September lalu, digantikan oleh Pendeta Andy Wood dan Stacie Wood, yang diidentifikasi oleh Saddleback sebagai pendeta pengajarnya.

Bulan lalu, Komite Eksekutif SBC menyetujui rekomendasi dari Komite Kredensial SBC untuk mencap Saddleback dan empat gereja lainnya sebagai “tidak bekerja sama dengan Southern Baptist Convention” atas keputusan mereka untuk mengizinkan wanita memegang jabatan pendeta.

READ  Rick Warren Mengumumkan Penerus Saddleback Church

Ketua Komite Eksekutif SBC Jared Wellman mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Baptist Press bahwa disafiliasi terjadi karena “gereja-gereja terus memiliki peran perempuan dalam jabatan pendeta.”

“Sebagaimana dinyatakan dalam Iman Baptis dan Pesan Pasal VI, SBC berpegang pada keyakinan bahwa jabatan pendeta terbatas pada pria yang memenuhi syarat oleh Kitab Suci,” kata Wellman pada bulan Februari.

“Gereja-gereja ini telah dihargai, bekerja sama dengan gereja selama bertahun-tahun, dan keputusan ini tidak dibuat dengan enteng. Namun, kami tetap berkomitmen untuk menjunjung tinggi keyakinan teologis SBC dan menjaga persatuan di antara gereja-gereja yang bekerja sama.”

Di SBC, gereja lokal menahbiskan pendeta, bukan denominasi secara keseluruhan.

Agustus lalu, teolog SBC terkemuka Richard Land, Albert Mohler dan Chuck Kelley menerbitkan sebuah pernyataan yang mengklarifikasi arti kata “pendeta” yang berarti “orang yang memenuhi tugas pastoral dan menjalankan fungsi pendeta.” Ketiga pria tersebut ditugaskan untuk menulis panduan belajar untuk Baptist Faith & Message ketika direvisi pada tahun 2000.

“Penting untuk memahami bahwa kata pendeta dipilih justru karena kejelasannya di antara Southern Baptist. Pernyataan itu dengan hati-hati menegaskan bahwa baik pria maupun wanita dikaruniai untuk melayani di gereja, tetapi peran pendeta didefinisikan secara alkitabiah dan harus dipegang hanya oleh orang-orang yang memenuhi syarat oleh Kitab Suci,” kata mereka.

Iman & Pesan Baptis 2000 menetapkan bahwa “pendeta” tidak boleh digunakan untuk menggambarkan setiap posisi pelayanan di dalam gereja.

CP – Michael Gryboski, Mainline Church Editor

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*