Menemukan Tuhan di Alam Semesta

<

Astronom Amerika terkemuka Dr Guy Consolmagno, direktur Observatorium Vatikan di Roma, adalah penulis buku baru, Finding God in the Universe.

Diterbitkan dalam seri My Theology karya Darton, Longman dan Todd, buku ini mengeksplorasi bagaimana astronomi dapat membawa orang pada pengetahuan yang lebih dalam tentang alam semesta dan Penciptanya.

Dr Consolmagno, yang dibesarkan di sebuah rumah Katolik Roma di Detroit, bergabung dengan Yesuit pada tahun 1989 pada usia 37 tahun.

Dia pernah menjabat sebagai ketua American Astronomical Society Division for Planetary Sciences. Pada tahun 2014 ia menerima Medali Carl Sagan dari Society untuk keunggulan dalam komunikasi publik dalam ilmu planet.

Di Observatorium Vatikan sejak 1993, penelitiannya mengeksplorasi hubungan antara meteorit, asteroid, dan evolusi tata surya kecil.

Christian Today berbicara dengan Brother Guy tentang bukunya dan bagaimana imannya kepada Tuhan mengilhami pekerjaannya sebagai astronom.

CT: Dalam buku Anda, Anda menulis: ” Kebenaran mendasar tentang menemukan Tuhan di alam semesta adalah bahwa jika Anda sudah tahu bahwa Tuhan ada, maka Anda dapat melihat Tuhan di mana-mana; tetapi jika Anda tidak berharap menemukan Tuhan, maka Anda tidak’ bahkan tidak berpikir untuk melihat, sehingga Tuhan tidak terlihat. Untuk menemukan Tuhan, Anda harus memiliki iman untuk dapat mencari Tuhan.”

Bagaimana pelatihan Anda sebagai astronom di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Universitas Arizona membantu Anda memiliki iman kepada Tuhan yang Anda bawa sejak lahir?

 

READ  ‘Agama Produksi Massal’ Telah Membuat Orang 'Lelah'

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*