Squid Game Drama Korea Baru Netflix Sangat Brilian dan Berbahaya

<

Ini adalah sensasi TV tahun ini. Semua orang membicarakannya dan gambarnya ada di mana-mana. Memang itu sedikit dilebih-lebihkan – tetapi hanya sedikit. Drama Korea/ thriller Squid Game dari Netflix  benar-benar merupakan pengubah permainan.

Sekarang, biasanya sesuatu yang diiklankan sebagai sangat kejam bukanlah secangkir teh saya, tetapi ini berbeda. Saya menganggap Squid Game sebagai brilian, mengungkapkan dan berbahaya.

Premis dasar dari drama sembilan bagian ini adalah bahwa 456 pemain, yang sangat membutuhkan uang karena hutang yang tidak dapat mereka bayar kembali, terpikat ke sebuah pulau tempat mereka memainkan serangkaian enam permainan anak-anak Korea – dengan konsekuensi yang mematikan. Setelah masing-masing, yang kalah dieliminasi – secara harfiah – sampai hanya ada satu yang tersisa di akhir. Kombinasi dari The Hunger Games dan Big Brother , acara ini difilmkan dengan luar biasa dan akting yang brilian, dengan karakter yang mengasyikkan dan plot yang dramatis dengan banyak tikungan dan belokan. Dan itu tidak hanya menghibur; itu juga membawa pesan yang mendalam.

Uang

Ada orang yang berpikir bahwa Squid Game pada dasarnya adalah kecaman anti-kapitalis, tetapi sebenarnya lebih dari itu. Orang-orang jahat tentu saja adalah para kapitalis korporat jahat yang mempertaruhkan kesengsaraan orang miskin.

Acara ini menyoroti situasi di Korea Selatan di mana kekayaan bersih 20 persen teratas adalah 166 kali lipat dari 20 persen terbawah – kesenjangan yang meningkat. Angka kelahiran turun karena banyak anak muda merasa tidak mampu untuk berkeluarga. Utang adalah penyebab nomor satu dari meningkatnya kasus bunuh diri di Korea Selatan. Utang rumah tangga, sebesar 103% dari PDB, adalah yang tertinggi di Asia. Kita hidup di dunia di mana pemerintah semakin berhutang untuk keuntungan jangka pendek, jadi mengapa kita harus terkejut jika warga negara mereka mengikutinya?

READ  Covid-19 Membuat Sejumlah Besar Wanita Mempertimbangkan Kembali Untuk Memiliki Anak

Ironisnya dalang di balik kejahatan berpendapat bahwa ini adalah tentang kesetaraan dan memberi orang miskin kesempatan kedua – janji yang sama yang ditawarkan perjudian.

Hutang, perjudian, dan keserakahan perusahaan, mengakibatkan orang-orang dibeli, dijual, dan tidak manusiawi. Sayangnya semuanya terlalu realistis.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*