Afrika Barat Menjadi ‘hotspot’ Persekusi Kristen Tahun 2022

<

Afrika Barat diprediksi menjadi hotspot penganiayaan pada tahun 2022, menurut Release International.

The charity, yang mendukung orang-orang Kristen yang teraniaya di seluruh dunia, memperingatkan bahwa para ekstremis mulai menguasai Nigeria dan wilayah Sahel di Afrika sub-Sahara.

Orang-orang Kristen menghadapi risiko pengeboman, pembunuhan, dan penculikan. Tempat ibadah dan sekolah juga menjadi sasaran.

Serangan tersebut dilakukan oleh teroris yang tergabung dalam Boko Haram dan the Islamic State, serta milisi Fulani yang diradikalisasi.

“Militan Fulani menghancurkan lebih dari 50 desa dan membuat hampir 5.000 orang Kristen mengungsi,” kata seorang mitra Release.

“Serangan oleh Fulani sekarang termasuk penculikan untuk tebusan. Gereja, pemimpin gereja dan komunitas Kristen tetap menjadi target utama.”

Dengan kampanye untuk pemilihan 2023 yang akan dimulai tahun depan, Release memperkirakan peningkatan serangan oleh teroris.

Kekerasan juga telah menyebar ke wilayah utara Burkina Faso, di mana serangan jihadis terhadap orang Kristen telah menyebabkan penutupan gereja, memaksa orang percaya untuk beribadah secara rahasia.

 

READ  Church of England Merilis Single Natal Pertama

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*