Kitab Suci Telah ‘Mengubah’ Hidup Mereka

<

Lebih dari dua kali lebih banyak pengguna Alkitab yang terlibat dalam Kitab Suci (37%) mengikuti jadwal, rencana, atau program yang telah ditetapkan untuk membaca Alkitab daripada mereka yang berada di “Tengah yang Dapat Dipindahkan” (19%) dan “Alkitab yang terlepas” (13%). Mereka yang berada di “Tengah yang Dapat Digerakkan” sedikit lebih mungkin daripada Kitab Suci yang terlibat untuk memilih bagian-bagian berdasarkan suasana hati mereka (40%) dan membaca beberapa ayat sekaligus (50%) daripada Kitab Suci yang terlibat. Empat puluh sembilan persen dari Kitab Suci yang terlibat membaca beberapa ayat sekaligus, sementara 39% memilih bagian berdasarkan suasana hati mereka.

Selain itu, penelitian mengungkapkan membaca dari Alkitab cetak sebagai cara paling umum pengguna Alkitab berinteraksi dengan Kitab Suci, dengan 69% mengutip metode tradisional sebagai salah satu cara pilihan mereka untuk mengekspos diri mereka pada Firman Tuhan. Kurang dari setengah pengguna Alkitab mengatakan kepada lembaga survei bahwa mereka menggunakan aplikasi Alkitab di perangkat elektronik mereka (48%), menonton program berorientasi Alkitab (46%), mencari konten yang berhubungan dengan Alkitab di internet (46%), terdaftar di rencana pembacaan Alkitab berbasis aplikasi (29%) dan mendengarkan podcast yang berhubungan dengan Alkitab (28%).

Dipecah berdasarkan demografi usia, mayoritas orang dewasa berusia 58 dan lebih tua (75%) serta orang dewasa berusia 18-57 (65%) melaporkan membaca dari Alkitab cetak pada bulan sebelum pengumpulan survei. Mayoritas pengguna Alkitab yang lebih muda menggunakan aplikasi Alkitab (53%) dan mencari konten yang berhubungan dengan Alkitab di internet (57%) pada bulan-bulan sebelumnya, sementara 35% rekan mereka yang lebih tua menggunakan kedua metode yang disebutkan di atas untuk berinteraksi dengan Alkitab.

Bagian yang lebih tinggi dari pengguna Alkitab yang lebih tua (46%) mengadopsi rencana membaca Alkitab berbasis aplikasi di beberapa titik di bulan sebelum survei, bersama dengan 35% pengguna Alkitab yang lebih muda. Di sisi lain, lebih banyak pengguna Alkitab yang lebih muda (32%) menonton program berorientasi Alkitab daripada yang lebih tua (23%).

READ  Menurut Penelitian, Sikap Sebagian Besar Gen Z Ambivalensi Terhadap Kitab Suci

Survei tersebut juga menanyakan apakah responden “dapat dengan tulus memaafkan apa pun yang telah dilakukan orang lain kepada saya, terlepas dari apakah mereka pernah meminta maaf atau tidak.” Empat puluh tujuh persen responden yang terlibat dalam Kitab Suci menunjukkan bahwa mereka sangat setuju dengan pernyataan itu, sementara tambahan 47% agak setuju. Hanya 4% agak tidak setuju dan sisanya 2% sangat tidak setuju.

Sebagian besar dari mereka yang berada di “Tengah Bergerak” mengatakan kepada lembaga survei bahwa mereka agak setuju dengan pernyataan itu, diikuti oleh 20% yang agak tidak setuju, 17% yang sangat setuju, dan 4% yang sangat tidak setuju. Empat puluh delapan persen responden yang tidak menggunakan Alkitab “agak setuju” bahwa mereka dapat dengan tulus memaafkan mereka yang telah melakukan kesalahan, sementara 30% agak tidak setuju, 11% sangat setuju, dan 10% sangat tidak setuju.

[Ryan Foley – Reporter The Christian Post]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*