Anglikan Dari Seluruh Dunia Ungkapkan Rasa Sakit

<

Anglikan dari seluruh dunia mengungkapkan rasa sakit dan luka mereka pada perpecahan atas seksualitas manusia dalam sumber baru yang diterbitkan oleh Church of England Evangelical Council (CEEC).

Video tersebut telah dirilis hari ini  sebagai Church of England’s Living in Love and Faith (LLF) dialog seputar isu-isu seksualitas, identitas gender dan pernikahan, bergerak dari fase mendengarkan ke fase penegasan.

Umpan balik dari percakapan LLF tentang panjang dan luasnya Inggris akan menginformasikan serangkaian pertemuan oleh para uskup yang kemudian akan membawa proposal dan “arah perjalanan yang jelas” sebelum Sinode Umum pada Februari 2023.

Banyak kontributor video CEEC – bagian dari koleksi “Kisah Indah Tuhan” – telah melalui proses serupa dan berbicara tentang luka dan perpecahan yang mereka sebabkan.

CEEC mengatakan bahwa konsultasi LLF “telah mengungkap pandangan yang dipegang teguh dan tidak sesuai tentang seksualitas manusia di dalam Church of England.

Dalam video tersebut, CEEC memperingatkan bahwa Church of England harus belajar dari kesalahan provinsi lain.

John Dunnett, Direktur Strategi dan Operasi, di Church of England Evangelical Council (CEEC), mengatakan: “Kami tahu ada keyakinan yang dipegang teguh dan sama sekali tidak sesuai di dalam CofE dan bahwa solusi tingkat permukaan tidak akan berhasil.

“Kami telah melihat di tempat lain di Komuni Anglikan bahwa, di mana dukungan liturgi telah disarankan sebagai kompromi, tidak ada pihak yang puas dan pertempuran panjang, pahit dan memecah belah telah terjadi.

“Demi Injil, kita perlu menemukan cara yang lebih baik ke depan – penyelesaian tanpa kompromi teologis yang terbaik untuk semua.”

READ  Mosi Mendukung "Gereja Yang Teraniaya di Dunia"

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*