Sedikit Jemaat Gereja Partisipasi Dalam Kelompok Kecil

/script>

Sebuah survei baru menunjukkan bahwa semakin sedikit Jemaat gereja yang berpartisipasi dalam kelompok-kelompok kecil (Kelompok Sel). Para pendeta menekankan bahwa pelayanan semacam itu penting untuk membina komunitas di dalam jemaat mereka. 

Sebuah laporan yang dirilis bulan lalu oleh Lifeway Research berdasarkan wawancara dengan 1.000 pendeta Protestan antara 6-30 September 2022, menemukan bahwa hanya 44% jemaat yang terlibat dalam kelompok kecil di jemaat mereka pada tahun 2022. jemaat yang berpartisipasi dalam kelompok kecil pada tahun 2010 (49%) dan 2008 (50%).

Survei mengaitkan penurunan partisipasi dalam kelompok kecil dengan pandemi virus corona: “Ketika gereja melanjutkan pelayanan setelah pandemi COVID-19, banyak yang merasa semakin sulit untuk menumbuhkan kelompok kecil mereka.”

Dalam wawancara dengan The Christian Post, para pendeta dari berbagai gereja membahas pengalaman mereka menyaksikan tren kelompok kecil yang perlahan menyusut dan menekankan peran penting mereka dalam menciptakan rasa komunitas di dalam jemaat mereka.

Johnny Blevins, pendeta senior dari The Elkin Valley Baptist Church di North Carolina, mengatakan kepada CP bahwa kelompok kecil diperlukan agar setiap gereja dapat berfungsi dan berkembang. “Mengenai kepentingannya, saya yakin itu penting untuk menghubungkan anggota dan menjadikan gereja benar-benar sebuah keluarga. Saya telah menemukan bahwa kelompok kecil (baik sekolah Minggu tradisional atau berbasis rumah) adalah perekat yang membuat orang tetap terlibat dan terhubung,” katanya.

“Sebagian besar orang yang meninggalkan gereja kami tidak terhubung dengan kelompok kecil. Karena itu, sulit untuk melibatkan orang dalam kelompok kecil,” tambah Blevins. “Satu masalah adalah pengasuhan anak, dan itulah sebabnya sekolah Minggu tradisional bekerja paling baik untuk beberapa orang. Alasan lain orang tidak terlibat sepertinya adalah kesibukan dan kegagalan menghargai mereka.”

READ  Gereja Berada Di Garda Depan Menyatakan Tidak Kepada Korupsi

John Reichart, pendeta rekanan dari The Experience Vineyard Church di Rockville Center, New York, setuju bahwa kelompok kecil adalah struktur yang membuat gereja tetap bersatu: “Kelompok kecil, yang dipimpin dengan baik, adalah mesin pengembangan karakter, pemuridan, bimbingan dan kepemimpinan. perkembangan gereja lokal. Sulit untuk melihat bagaimana gereja mana pun dapat berkembang untuk jangka panjang tanpa struktur itu.”

“Yesus, dengan 12-Nya dan tiga murid terdekat-Nya (Petrus, Yakobus dan Yohanes), telah memberi kita modelnya,” jelas Reichart. “Kita harus mengkontekstualisasikan secara kreatif. The Alpha Course hanyalah salah satu contoh yang sangat baik dalam menciptakan ruang untuk formasi Kristen ini (dan bahkan penginjilan).”

Lois Nash, pendeta dari Open Door Church di Stasiun Port Jefferson, New York, menegaskan bahwa kelompok-kelompok kecil menjadi dasar bagi gereja-gereja hanya jika mereka benar-benar kecil. “Yesus memberi kita contoh tentang hal ini dalam mengelilingi Dia dengan 12 murid yang melakukan hidup dan pelayanan bersama-sama dengan Dia. Pengaturan kelompok kecil memupuk hubungan yang mendorong pertumbuhan dan kesehatan rohani.”

“Agar gereja berhasil mengembangkan kelompok kecil mereka dalam budaya yang sibuk ini, mereka mungkin perlu kreatif dalam mengaturnya,” tambahnya. “Misalnya, beberapa gereja mengikuti skema geografis, sedangkan yang lain mengembangkan kelompok mereka di sekitar minat atau peluang pelayanan yang sama. Bagaimanapun itu dilakukan, kelompok kecil sangat penting untuk gereja yang sehat.”

Dalam sebuah pernyataan yang menanggapi penelitian tersebut, Direktur Eksekutif Lifeway Research Scott McConnell menggemakan analisis pendeta yang berbicara dengan CP dengan menyatakan bahwa “kelompok kecil dan kelas sekolah Minggu menyediakan perekat relasional yang memungkinkan jemaat lokal menjadi tempat di mana orang-orang saling mencintai. lain.”

“Kelompok dan hubungan yang berpusat pada Firman Tuhan mempersatukan jemaat dan memotivasi orang untuk bekerja sama dalam misi gereja. Gereja dengan sedikit orang yang berpartisipasi dalam kelompok tidak berada dalam posisi yang sehat untuk memuridkan lebih banyak orang,” dia memperingatkan.

READ  Hari Doa Tahunan Untuk Media 31 Oktober

Sementara survei menemukan bahwa “menjadi semakin sulit bagi pendeta untuk memindahkan peserta ibadah ke dalam kelompok kecil di mana mereka akan mempelajari Kitab Suci,” disimpulkan bahwa “pendeta tampaknya berpegang pada otoritas Kitab Suci.” Secara khusus, lebih dari 9 dari 10 (97%) pendeta Protestan AS setuju bahwa Kitab Suci adalah otoritas gereja dan kehidupan mereka, dengan 89% sangat setuju, 2% tidak setuju dan 1% tidak yakin.

Untuk menyelesaikan survei, Lifeway Research mewawancarai pendeta senior atau pendeta tunggal pada sampel acak gereja yang diambil dari daftar semua gereja Protestan. Itu menetapkan kuota berdasarkan ukuran gereja dan tanggapan berbobot berdasarkan wilayah serta ukuran jemaat. Laporan tersebut memiliki tingkat kepercayaan 95% dengan margin error tidak melebihi plus minus 3,2%.

Nicole Alcindor adalah reporter The Christian Post. 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*