Siapa Valentine Di Balik Hari Valentine?

<

Penulis Surat kepada Orang Ibrani mengingatkan orang-orang Kristen bahwa mereka dikelilingi oleh “saksi-saksi yang sangat banyak”. (NRSV) “Awan” itu terus bertambah besar sejak saat itu. Dalam kolom bulanan ini kita akan memikirkan beberapa orang dan peristiwa, selama 2.000 tahun terakhir, yang telah membantu membentuk “awan” ini. Orang-orang dan peristiwa yang telah membantu membangun komunitas gereja Kristen seperti yang ada saat ini.

Pada tanggal 14 Februari sejumlah besar kartu, bunga, cokelat, dan hadiah lainnya akan diberikan sebagai perayaan cinta romantis. Pada tahun 2021, meskipun terkunci, diperkirakan bahwa di suatu tempat di wilayah 40 juta orang dewasa Inggris (atau 76%) merayakan Hari Valentine dan menghabiskan £926 juta (atau, rata-rata, £23 per orang).

Jika seseorang ingin mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang dampak hari ini, pra-lockdown, maka statistik untuk tahun 2020 tersedia. Di Inggris pra-lockdown, jumlah yang diperkirakan merayakan acara tersebut mencapai 41,4 juta dan menghabiskan £1,45 miliar (atau £35 per orang). Diperkirakan sekitar 25 juta Kartu Valentine dikirim setiap tahun di Inggris.

Jelas, Hari Valentine sekarang disertai dengan operasi komersial besar-besaran dan sangat populer. Siapa bilang romansa itu mati?!

Namun, peristiwa modern memiliki akar yang menarik dan ini, pada akhirnya, kembali ke satu orang Kristen awal dan tradisi yang menjadi terkait dengannya.

‘Valentine’ yang sebenarnya?

Kami tidak tahu persis siapa dia. Sebuah tradisi akhir abad pertengahan (yang mungkin benar) adalah bahwa ia dipenggal di sekitar Roma. Ini, diduga, terjadi atas perintah ‘Kaisar Claudius.’ Ini biasanya dianggap merujuk pada Claudius Gothicus, juga dikenal sebagai Claudius II (kaisar 268–270), yang akan menempatkan kemartirannya pada paruh kedua abad ketiga. Catatan abad pertengahan (dari abad kelima belas) mengidentifikasi dia sebagai seorang imam yang membantu pasangan Kristen untuk menikah. Sebuah catatan yang berbeda mengklaim bahwa Valentine adalah Uskup Terni, di Italia tengah, tetapi juga menegaskan bahwa ia dimartir oleh Claudius II di pinggiran Roma.

READ  John Cooper Tentang Rasa Sakit Kehilangan Persahabatan Karena Iman

Salah satu untaian tradisi menjelaskan bahwa kaisar Romawi memutuskan untuk melarang pernikahan bagi pria muda di militer, tetapi Valentine menentang perintah tersebut dan terus mengadakan upacara pernikahan untuk kekasih muda. Versi lain dari legenda menempatkan Valentine di penjara, di mana ia jatuh cinta dengan seorang wanita muda yang mengunjunginya. Sesaat sebelum eksekusi, dikatakan bahwa dia menulis surat yang ditandatangani ‘Dari Valentine Anda.’ Ini jelas merupakan hiasan romantis dari laporan sebelumnya (dan jarang) tentang pemenjaraan dan eksekusi.

Sejak tahun 496, gereja terus terang tentang betapa sedikit yang diketahui tentang dia, menyebut dia sebagai seorang martir yang perbuatannya “hanya diketahui oleh Tuhan.” Pada tahun 1969 Gereja Katolik mengakui hal ini dengan menghapus dia dari daftar orang-orang yang dihormati secara liturgis. Namun, dia masih tetap sebagai salah satu dari mereka yang secara resmi diklasifikasikan sebagai ‘santo’.

 

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*