Tidak Berhenti Membagikan Iman Walau Diancam

<

Taher adalah seorang Kristen yang tinggal di salah satu negara yang paling menindas di Timur Tengah – bahkan tidak mungkin menyebutkan nama negara asalnya karena alasan keamanan. Dia tertangkap membagikan imannya dan bisa dipenjara, atau lebih buruk lagi. Tapi Tuhan campur tangan.

Dia adalah salah satu dari tiga orang Kristen, yang dianiaya karena kepercayaan mereka, yang akan membagikan kisah luar biasa mereka di acara online gratis Open Doors, Standing Strong Live 2021 pada hari Sabtu, 25 September.

Taher menggoreskan kata-kata itu di dinding dingin sel penjaranya.

“Minta, cari, ketuk, dan itu akan diberikan kepadamu.”

Dia berharap ayat Alkitab dari Matius 7:7 akan mendorong orang lain yang akan menemukan diri mereka terkunci di sel setelah dia.

Taher diam-diam menyelipkan pena ke sakunya setelah interogasi malam itu.

Hanya beberapa hari sebelumnya, polisi rahasia telah memaksa masuk ke rumahnya dan menggeledah rumah yang dia tinggali bersama istrinya, Donya, dan putrinya, Farah dan Arezoo.

Mereka telah memborgolnya dan menutupi wajahnya dengan penutup mata sebelum mengusirnya.

“Saat itu juga, saya merasakan Yesus di samping saya,” kata Taher, yang keluarganya telah mempraktikkan iman mereka kepada Kristus secara rahasia. Dari negara tertutup di Timur Tengah, sebagai seorang Kristen ia mengambil risiko dicap sebagai ‘musuh negara’ jika imannya ketahuan.

Sekarang, ditangkap dan dipenjara, dia menghadapi interogasi setiap malam antara tengah malam dan 4 pagi serta pada interval yang berbeda sepanjang hari.

 

READ  Keluarga Tanpa Ayah Bisa Berakibat Fatal Bagi Anak-Anak

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*