‘Agama Produksi Massal’ Telah Membuat Orang ‘Lelah’

<

Gereja harus bergerak melampaui “agama produksi massal”, kata apologis Amy Orr-Ewing.

Berbicara pada Evangelical Alliance’s Leadership Conference 2022 pada hari Kamis, Orr-Ewing menyamakan beberapa praktik di Gereja dengan pertanian skala besar.

Dia mengatakan itu “membuat orang kosong dengan makanan hambar”, terputus, “lelah” dan “lelah oleh sistem dan proses, metrik dan mekanik dari janji-janji produksi massal agama”.

“Dari abad ke-20 dan seterusnya, di dalam pertanian kami telah berusaha untuk memiliki produksi massal, pertanian seperti mesin, dan sudah sedikit seperti itu di Gereja,” katanya pada konferensi online.

“Kami memiliki pendekatan mekanisasi produksi massal semacam ini terhadap agama, dan apa yang terjadi pada pertanian, serupa dengan di dalam Gereja, adalah melawan musim sehingga kami dapat memproduksi secara massal, sehingga kami dapat mengkonsumsi, mengkonsumsi , konsumsi, dan dalam pertanian yang merusak tanah, menghasilkan buah yang tidak begitu enak.”

Dia mengingatkan bahwa tidak realistis bagi para pemimpin gereja untuk mengharapkan untuk menghidupi pelayanan mereka dalam keadaan “panen abadi”, dan bahwa badai kehidupan harus dirangkul sebagai bagian dari jalan menuju kesuburan.

“Tantangan dua tahun terakhir, saya rasa Dia mengatakan kepada kita semua, tidak sia-sia,” katanya.

“Perasaan bahwa mungkin hal-hal telah menurun, dipotong, diledakkan atau dicabut adalah dalam kedaulatan-Nya. Apa yang terasa seperti kemunduran atau bahkan bencana mungkin tidak jika kita dengan rela dapat menyerah pada tangan lembut tukang kebun.”

Dia melanjutkan, “Biarkan badai menghancurkan cabang mana pun yang harus pergi. Tahan dorongan untuk bersikeras pada musim panas yang abadi atau panen yang konstan jika kita akan setuju bahwa Tuhan itu baik.

 

READ  Menuju Toleransi Beragama di Indonesia

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*