Gereja Memiliki Masalah Aborsi Yang Signifikan

<

Sebuah studi baru menemukan bahwa sejumlah besar pria Kristen telah terlibat dalam keputusan aborsi.

Care Net, sebuah pelayanan AS yang membantu orang Kristen dan non-Kristen dengan kehamilan yang tidak direncanakan, menyurvei 1.000 pria Amerika yang pasangan atau istrinya melakukan aborsi untuk mengetahui keterlibatan mereka dalam keputusan tersebut.

Dalam survei yang dilakukan dalam kemitraan dengan LifeWay Research, lebih dari dua pertiga pria (68%) diidentifikasi sebagai Kristen, dan lebih dari setengah (51%) mengatakan bahwa mereka menghadiri gereja sebulan sekali atau lebih pada saat pasangan mereka melakukan aborsi.

Temuan ini mencerminkan hasil serupa dalam studi Care Net 2015 tentang wanita yang melakukan aborsi, di mana dua dari setiap lima mengatakan mereka menghadiri gereja setidaknya setiap bulan pada saat mereka mengakhiri kehamilan mereka.

“Itu memberi tahu kami bahwa kami memiliki masalah signifikan dengan aborsi di Gereja dan salah satu seruan kami adalah untuk membatalkan Roe v Wade di gereja kami sendiri dan di bangku kami sendiri,” kata Roland Warren, presiden dan CEO Care Net.

Dia mengatakan perasaan “bersalah dan malu” adalah “pendorong utama” dalam aborsi di antara orang Kristen, dan bahwa terlalu sering, pria Kristen mendorong pasangan mereka untuk melakukan aborsi karena kurangnya pelayanan di Gereja untuk mendukung kehamilan yang tidak direncanakan.

“Ini adalah log di mata kami versus setitik di mata budaya dan kami ingin memastikan bahwa gereja adalah tempat yang memiliki pelayanan sehingga seseorang yang menghadapi keputusan kehamilan tidak pernah merasa bahwa penyedia aborsi adalah alternatif yang penuh kasih bagi Gereja. ,” dia berkata.

Dalam temuan lain, survei menemukan bahwa sekitar sepertiga (34%) pria menikah pada saat aborsi, sementara 29% hidup bersama dengan pasangannya, dan proporsi yang sama sedang menjalin hubungan tetapi tidak hidup bersama.

READ  Kristen Dan Bisnis Hitam

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*