Gereja Peringati Hari Anti Perdagangan Manusia Sedunia

Ketika saya berusia 10 tahun, saya terpesona dengan berjalan ‘in step’. Saya akan melatih kaki kecil saya yang kecil ekstra keras untuk berjalan ‘selangkah’ dengan ayah saya saat kami melakukan perjalanan ke sekolah bersama, bersikeras bahwa dia memperpendek langkahnya sehingga kami bisa berjalan bersama dalam irama sinkronisasi yang menyenangkan. Saya menyukai keintiman yang aneh saat berjalan bersama seseorang dengan ritme yang sama persis. Kesederhanaan dan irama itu membawa saya sukacita yang mendalam.

Tetapi hal-hal yang jatuh ke dalam langkah tidak selalu baik. Ketika pandemi Covid-19 melanda seluruh dunia, apa yang menjadi langkah di belakangnya adalah peningkatan kekerasan dan eksploitasi orang-orang dalam kemiskinan.Pertama, menurut CGAP, 1,6 miliar pekerja informal diperkirakan akan kehilangan pekerjaan karena krisis Covid, menempatkan keamanan dan kesejahteraan mereka – dan keluarga mereka – dalam posisi yang genting. Kerentanan dapat dengan cepat menyebabkan viktimisasi – salah satu bentuknya adalah perdagangan manusia.Kedua, sistem peradilan pidana berada di bawah tekanan besar di banyak negara, yang berarti bahwa para pedagang melihat lebih banyak kesempatan untuk mengeksploitasi orang dan kemungkinan yang lebih kecil untuk dimintai pertanggungjawaban. Impunitas mengarah pada pelanggaran hukum tanpa rasa takut akan konsekuensinya, dan perdagangan manusia bisa menjadi bisnis yang menguntungkan.Kerentanan dan impunitas berjalan beriringan berarti bahwa perdagangan manusia adalah risiko yang sangat nyata selama pandemi, dan risiko yang mempengaruhi orang-orang nyata – termasuk anak-anak. Anak-anak yang seharusnya menikmati kesederhanaan seperti berjalan kaki, tetapi malah diperdagangkan, dijual, dan dieksploitasi – di atas kapal, di rumah bordil, di tempat pembakaran batu bata, di internet.

<

Anak-anak seperti David*, berusia 10 tahun, yang dibawa ke tempat yang aman bulan lalu. Dia tidak memiliki hak istimewa untuk berjalan mengikuti ayahnya dalam perjalanan ke sekolah, karena dia tidak pergi ke sekolah sama sekali. Sebaliknya, dia dipaksa bekerja di Danau Volta di Ghana sepanjang malam – memancing, memperbaiki jaring, mengambil air dari perahu, dan menarik hasil tangkapan hari itu.

READ  Orang-orang Kristen Di Afghanistan Meninggalkan Kota-Kota

Dia bekerja berjam-jam sepanjang malam dan juga di sore hari, sebelum polisi, Department of Social Welfare, and International Justice Mission (IJM) mengidentifikasi dia dan membawanya ke tempat yang aman. Setelah itu, dia hanya mengatakan ini: “Pekerjaan itu berat, terlalu berat bagi saya. Saya tidak ingin kembali ke sana.”

Dan dia tidak perlu melakukannya – dia dan dua anak lainnya yang ditemukan bersamanya sekarang aman dan menerima perawatan, dan satu pedagang dari lima tersangka yang ditangkap di tempat kejadian telah mengaku bersalah dan dijatuhi hukuman delapan tahun penjara, hasil yang akan membuat pelaku perdagangan lain tidak melanjutkan eksploitasi anak.

Namun, kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa David hanyalah satu dari jutaan orang di seluruh dunia yang saat ini menjadi korban atau berisiko menjadi korban perdagangan manusia.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*