Kanye West Ingin Memulai Kibbutz Kristen

<

Bertahun-tahun yang lalu, ketika saya mengajar bahasa Ibrani di Universitas Liverpool, beberapa siswa saya yang paling antusias adalah pengemudi taksi Liverpool. Dan sebagian besar dari mereka telah menghabiskan waktu menjadi sukarelawan di salah satu kibbutzim Israel.

Itu menjelaskan mengapa mereka semua sangat pandai berbahasa Ibrani, serta mampu berpikir out-of-the-box, bila diperlukan.

Kelompok pertama siswa yang bersemangat yang berkumpul untuk memulai subjek baru ini – baru bagi mereka, dan baru bagi Universitas Liverpool sendiri – terdiri dari uskup, pendeta, profesor, klasik, juru masak, wanita hamil dan ibu menyusui, buruh pelabuhan, guru, teolog, sosiolog , ahli bahasa, penerjemah, perawat, dokter, psikiater – semua orang yang dapat Anda pikirkan!

Dengan kata lain, mereka adalah bagian yang baik dari kehidupan Liverpool.

Tetapi sejauh ini siswa terbaik – yang tercepat, paling waspada, paling mahir membaca dari kanan ke kiri, dan dalam menarik wawasan besar dari kata-kata Ibrani dasar – adalah pengemudi taksi di Liverpool.

Pada tahun-tahun berikutnya, siswa tambahan dari segala usia dan latar belakang mulai datang dari Leeds dan dari Manchester, dari Birmingham, dan bahkan kadang-kadang dari tempat yang lebih jauh, tetapi favorit saya – yang benar-benar saya ingat – tetap saja, sopir taksi di Merseyside.

Kita semua telah diingatkan tentang indra keenam yang luar biasa dari sopir taksi Liverpool dengan kisah tentang pria yang sangat pemberani yang menyelamatkan sejumlah nyawa  ketika penumpangnya tampak bertingkah mencurigakan.

Cara memelihara indra keenam Anda adalah sesuatu yang diajarkan dalam struktur pertanian kolektif Israel, yang dikenal sebagai ‘kibbutz.’ Asal kata berarti ‘kumpulan’. Dan inilah yang terjadi – pertemuan orang-orang yang berpikiran sama dengan satu tujuan, yang awalnya adalah untuk melindungi tanah air Yahudi dari simpatisan, perampok dan pembunuh. Baru kemudian, setelah puluhan tahun bekerja keras, ini membuahkan hasil, ketika kebun buah dan kebun anggur yang berkembang pesat diubah menjadi industri yang sistem kibbutz dikenal saat ini.

READ  Hutang Medis Membuat Kepanikan Finansial

Tidak diragukan lagi itulah salah satu alasan rapper terkenal, Kanye West, yang sekarang dikenal sebagai ‘Ye’, ingin meniru contoh Israel dan memulai sistem kibbutz Kristennya sendiri . Dia berpikir bahwa kibbutz menyediakan cara hidup yang holistik, dengan kakek-nenek (yaitu orang-orang seperti saya) siap siaga 25 jam sehari, untuk menjaga cucu-cucu dan memberikan pelipur lara dan bantuan kepada anak-anak mereka yang sudah dewasa dan semua lingkungan sekitarnya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*