Apakah Yesus Masih Mengasihi Anda Jika Berdosa?

<

Judul utama memberitakan, “Bintang ‘Bachelor’ mengirim pulang kontestan karena telah berhubungan seks sebelum menikah, berdebatan hebat di Twitter.” Ya, “Sparks terbang Senin malam di episode minggu Fantasy Suites ‘The Bachelorette’ antara bintang Hannah Brown dan Luke Parker.” Percikan bertebaran di atas isu seks pranikah.

Baik Brown dan Parker mengaku sebagai orang Kristen yang berkomitmen, tetapi bagi Parker, seks harus diselamatkan untuk menikah. Tidak demikian halnya dengan Brown, yang mengatakan kepada Parker bahwa dia berhubungan seks dengan kontestan pertunjukan lain, tidak hanya sekali, tetapi dua kali. “Saya telah berhubungan seks” katanya, “dan, seperti, Yesus masih mencintai saya.”

Terus terang, saya belum pernah menonton Bachelorette (atau Bachelor), dan saya tidak tahu apa-apa tentang Brown dan Parker, selain apa yang saya tulis di sini.

Tapi saya tahu Yesus. Dan saya tahu Kitab Suci. Dan Firman Tuhan menjelaskan dengan sangat jelas bahwa keintiman seksual adalah hadiah khusus untuk suami dan istri saja.

Berhubungan seks sebelum menikah disebut zina. Berhubungan seks di luar nikah disebut zina. Dan keduanya secara tegas dilarang dalam Kitab Suci. Seks terlalu suci untuk disia-siakan dan disalahgunakan dan disalahgunakan. Ini untuk ranjang pernikahan saja.

Tapi bagaimana dengan pernyataan Brown bahwa “Yesus masih mencintaiku”?

Dia benar sekali. Dia masih melakukannya. Dia mengasihi kita ketika kita berbuat dosa, bahkan berulang kali.

Dia mengasihi kita ketika kita tidak bermoral. Dan ketika kita bangga. Dan ketika kita serakah. Dan saat kita membenci.

Tapi itu tidak berarti Dia senang dengan kita ketika kita berbuat dosa. Itu tidak berarti Dia melihat ke arah lain. Itu tidak berarti kita tidak mendukakan Dia. Dan itu tidak berarti Dia tidak akan mendisiplinkan kita dalam kasih-Nya.

READ  Kristen di Nigeria Membayar Harga Untuk Beritakan Injil

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*