Kristen di Nigeria Membayar Harga Untuk Beritakan Injil

<

Orang Kristen di Nigeria membayar harga tertinggi untuk membagikan Injil Yesus Kristus, lapor Kenneth Harrod dari Release International.

Pendeta Ibrahim Isa telah memenangkan banyak orang bagi Kristus. Itu membuatnya mendapatkan ancaman pembunuhan. Meski begitu, ia bertekad untuk terus mengabarkan Injil

Ibrahim dan istrinya Laraba tinggal bersama kelima anak mereka di sebuah desa dekat Jos, di Negara Bagian Plateau, Nigeria. Untungnya, Laraba dan anak-anaknya sedang pergi ke kota pada pagi hari ketika para militan Fulani membunuh suaminya.

Ibrahim baru saja memberi tahu Laraba melalui telepon bahwa dia berencana menanam gandum di ladang temannya.

Hanya 15 menit kemudian, seorang anggota gereja menelepon Laraba dan menyuruhnya untuk segera pulang.

Khawatir yang terburuk, dia menelepon seorang teman yang mengkonfirmasi bahwa suaminya telah dibunuh.

Berbaring menunggu

Bahkan ketika dia sedang berbicara dengan Ibrahim, para pembunuhnya sedang menunggunya.

“Mereka menyerangnya di dalam ruangan,” katanya. ‘Dia mencoba melarikan diri melalui jendela – dan saat dia melarikan diri, mereka menembaknya hingga mati. Saya melihat tubuhnya tergeletak di tempat dia ditembak.’

Seperti banyak orang Kristen Nigeria di daerah pedesaan, Ibrahim tidur di luar pada malam hari. Mengetahui rumah mereka dapat menjadi sasaran kapan saja, tidur di luar dianggap lebih aman.

Ibrahim adalah seorang pendeta dari latar belakang Fulani. Dia melayani sebagai penginjil di dekat Jos, bekerja di antara Muslim Fulani. Banyak yang telah menjadi orang Kristen sebagai hasilnya.

Seorang tokoh masyarakat berkata, ‘Dia telah diperingatkan beberapa kali bahwa dia bisa menjadi target pembunuhan oleh milisi Fulani. Tapi Ibrahim mengatakan dia memiliki kewajiban untuk berkhotbah dan membawa Injil kepada umatnya.’

Jandanya Laraba berkata, ‘Selama Anda seorang Kristen, Anda tahu itu suatu hari nanti

READ  India Penjarakan 30 Orang Kristen Atas Tuduhan 'Paksa' Pindah Agama

kita akan meninggalkan dunia ini. Saya tahu suami saya beristirahat dengan Tuhan. Saya juga tahu Tuhan akan menyertai saya dan menyediakan kebutuhan anak-anak ini.’

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*