Matt Chandler; Kekristenan Tangani Penderitaan Dengan Jujur

<

Village Church Pastor Matt Chandler mengatakan kepada jemaatnya bahwa, bagi orang Kristen, “penderitaan itu normal” dan menekankan bahwa hanya Kekristenan — bukan dunia sekuler atau agama lain — yang menangani penderitaan, pencobaan, dan rasa sakit “secara jujur.”

“Kekristenan tidak berpura-pura bahwa penderitaan itu tidak nyata. Itu tidak berpura-pura bahwa itu adil. Itu tidak berpura-pura bahwa itu tidak benar-benar ada. Itu tidak melakukan itu. Juga tidak berpura-pura bahwa itu tidak memiliki makna,” kata pendeta berusia 47 tahun itu dalam khotbah 20 Maret berjudul “Apa yang Akan Kita Hadapi.”

Pendeta memberi tahu mereka yang berkumpul di kampus Flower Mound, Texas, bahwa Tuhan “bekerja dalam kekacauan.” Dia mengatakan Tuhan “menguatkan dan memurnikan dan memanggil diri-Nya, dan memberikan kehidupan dengan dan memberdayakan bukan saat-saat yang baik, tetapi melalui masa-masa sulit yang mengekspos berhala kita, menunjukkan kita sebagai lemah dan membuat kita putus asa untuk kehadiran-Nya.”

Chandler mengatakan penderitaan bukanlah hal yang abnormal karena manusia telah mengalami cobaan sepanjang sejarah. Namun di tengah kenyataan ini, “Yesus itu baik,” katanya, mengutip 1 Petrus 3:18-22 .

“Jalan penderitaan Yesus adalah jalan menuju kemuliaan. Bukan kehidupan yang mudah dan nyaman, itulah jalan menuju kemuliaan. Kita melihat dalam penderitaan Yesus Kristus bahwa sekali dan untuk selamanya Dia mematahkan punggung dosa.”

Yesus Kristus pergi ke salib, kata Chandler, dan menyerap murka Allah atas semua dosa umat manusia.

“Dia menyerahkan kepadamu kebenaran-Nya sehingga ketika Tuhan melihatmu, ketika Hakim yang adil dari alam semesta melihatmu, Dia melihat kebenaran Kristus, itulah sebabnya Dia bersuka di dalam kamu dan bersukacita di dalam kamu dan merayakan kamu jika kamu menaruh imanmu. dalam pekerjaan penyelamatan-Nya,” kata Chandler.

READ  50 Tewas Dalam Serangan di Nigeria Pada Minggu Pentakosta

“Dia tidak datang dengan undang-undang baru. Dia tidak datang dengan seperangkat aturan baru,” tambahnya, mengacu pada Yohanes 3:17 , yang mengatakan bahwa Yesus akan kembali bukan untuk menghukum tetapi untuk menyelamatkan.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*