Chris Tucker Tolak $10 Juta Untuk Peran Film

<

Rapper Ice Cube telah mengungkapkan bahwa aktor Chris Tucker, lawan mainnya dalam film populer 1995 “Friday,” tidak muncul di sekuel karena iman Kristennya, menolak tawaran $ 10 juta hingga $ 12 juta untuk memerankan karakter yang dikenal untuk memaki dan merokok ganja.

Ice Cube membagikan informasi tersebut di media sosial setelah ditanya apakah Tucker berhenti karena aktor komedi yang memerankan karakter “Smokey” dalam “Friday” itu dibayar rendah.

“Kami siap membayar Chris Tucker $10-12 juta untuk melakukan ‘Jumat depan’ tetapi dia menolak kami karena alasan agama,” cuitnya . “Dia tidak ingin memaki atau merokok ganja di depan kamera lagi.”

Dalam sebuah wawancara dengan All Urban Central  November lalu, Tucker, yang terkenal karena perannya dalam film “Rush Hour” franchise, telah mengisyaratkan alasan mengapa ia menolak untuk tampil di sekuel “Next Friday” dan “Friday After Next“. .”

“Saat itu, saya harus memberi tahu Anda, salah satu alasan mengapa saya tidak melakukan yang kedua adalah karena ganja. Karena saya katakan, bung, film itu menjadi fenomena. Saya tidak ingin semua orang merokok ganja — dan Saya tidak pernah benar-benar memberi tahu orang-orang ini karena saya agak lupa, tetapi itu adalah salah satu alasan mengapa saya tidak melakukannya. Karena saya berkata, ‘Saya tidak ingin mewakili semua orang yang merokok ganja.'”

Dia menambahkan, “Dan itulah salah satu alasan mengapa saya berkata, ‘Tidak.’ Saya tidak ingin terus melakukan karakter itu. Mungkin itu bagus untuk saya karena itu membuat saya terus bergerak ke fase berikutnya dan film berikutnya.”

Tucker telah secara terbuka berbicara tentang iman Kristennya. Pada tahun 2018, dia memberi tahu Piers Morgan, yang merupakan co-host ” Good Morning Britain ” ITV saat itu, bahwa dia berdoa untuk mantan Presiden Donald Trump.

READ  Paus Fransiskus Kritik Pasangan Yang Memilih Hewan Peliharaan

“Saya berharap dia melakukan pekerjaan dengan baik, karena saya berdoa untuknya. Saya berharap dia melakukan pekerjaan dengan baik, karena kita membutuhkan presiden yang baik,” katanya. “Kami membutuhkan banyak hal untuk terjadi di negara kami, Amerika. Jadi saya berharap besok dia bangun dan melakukan hal yang benar.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*