Pembantaian Manusia di Nigeria Harus Segera Dihentikan

<

Umat Kristen di Nigeria menyerukan tindakan segera setelah serangkaian serangan “mimpi buruk”.

Presiden Evangelical Church Winning (ECWA), Pendeta Dr Stephen Baba Panya, membandingkan  kekerasan di Irigwe, Negara Bagian Plateau, dengan “genosida”, dengan sedikitnya 70 orang tewas dalam dua minggu sebelumnya dan tak terhitung lainnya terluka.

Para penyerang, yang diyakini sebagai anggota gerombolan Fulani, menargetkan komunitas petani di Negara Bagian Plateau dan Kaduna selatan.

Dr Panya mengatakan gelombang serangan terhadap kelompok etnis Irigwe yang mayoritas beragama Kristen antara 23 Juli dan 2 Agustus telah menjadi “mimpi buruk terburuk”.

Dia menuduh pasukan keamanan tidak berbuat banyak untuk mencegah kekerasan.

“Banyak desa, di mana pembunuhan dan pembakaran terjadi, pada dasarnya terletak di belakang Barak Divisi Lapis Baja ke-3 Angkatan Darat Nigeria, namun, milisi ini diizinkan untuk melanjutkan pembunuhan dan pembantaian keji mereka tanpa intervensi apa pun oleh Tentara Nigeria dan lembaga keamanan lainnya, mengikis kepercayaan rakyat pada militer dan lembaga keamanan, sebagai pelindung yang tidak memihak semua, tanpa suku, etnis atau agama,” katanya.

Dia menambahkan bahwa pihak berwenang telah gagal untuk meminta pertanggungjawaban milisi “pengguna AK-47”, sementara “pemuda pribumi yang mencoba membela diri dengan instrumen kasar diarak sebagai agresor.”

Di wilayah pemerintah lokal Bassa (LGA), Plateau State, penyerang membakar lebih dari 400 rumah dan menghancurkan sedikitnya 15 desa, menyebabkan sekitar 20.000 orang mengungsi.

Gereja dan panti asuhan terperangkap dalam kekerasan, dan ribuan hektar tanaman pertanian sengaja dihancurkan.

READ  Kekuatan Indonesia Di Kancah Bulu Tangkis Di Ganda Putra

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*