Komunitas Internasional Didesak Menekan Nigeria Atas Tewasnya Pemimpin Gereja

<

Komunitas internasional didesak untuk menekan Nigeria setelah gelombang kekerasan lain bulan ini menewaskan 11 orang, termasuk seorang pendeta.

Pendeta Silas Yakubi Ali dan korban lainnya tewas dalam serangkaian serangan dalam beberapa hari terakhir oleh gerombolan Fulani.

Semua serangan terjadi di Zangon Kataf Local Government Area (LGA) di negara bagian Kaduna, Nigeria.

Pendeta Ali adalah pendeta senior dari Evangelical Church Winning All (ECWA) Kibori-Asha Awuce dan terakhir terlihat hidup berangkat ke kota Kafanchan dengan sepeda motor pada hari Sabtu.

Ketika dia tidak kembali untuk kebaktian hari Minggu, jemaatnya melakukan pencarian dan menemukan tubuhnya sekitar setengah kilometer dari rumahnya.

Ia tewas setelah disergap saat sepeda motornya kehabisan bahan bakar. Tubuhnya menunjukkan luka peluru dan parang.

Gubernur negara bagian Kaduna Nasir el Rufai menyampaikan belasungkawa  kepada keluarga imam dan meminta ketenangan sementara juga mendesak badan-badan keamanan “untuk mengintensifkan upaya untuk menangkap para pelaku pembunuhan keji itu.”

Kematian Pendeta Ali terjadi hanya beberapa hari setelah dua orang muda diserang dan dibunuh saat bekerja di lahan pertanian di daerah Kurmin Masara.

Pada hari Minggu ada lebih banyak kematian ketika setidaknya 11 orang, termasuk dua wanita hamil, tewas dalam serangan di desa Apyizhime Jim.

Sepuluh korban menghadiri gereja yang dilayani oleh Rev. Ali, sementara yang lain milik gereja Katolik setempat.

Pada Senin malam, Pastor Benson Yakusak, imam Gereja Katolik St Matius Achuna-Sarki, diculik oleh penyerang bersenjata.

 

READ  Bagaimana Roh Kudus Mengubah Petobat Yang Paling Tidak Mungkin

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*