World Relief Bantu Kenya Selama Kekeringan Paling Dahsyat

<

Sebuah organisasi kemanusiaan Kristen global menggunakan jaringan gerejanya untuk membantu Kenya selama salah satu kekeringan paling dahsyat yang melanda Afrika Timur dalam lebih dari setengah abad, yang efeknya diperparah oleh tantangan yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.

World Relief, sebuah organisasi non-pemerintah yang telah bekerja di 100 negara untuk membawa solusi berkelanjutan ke daerah-daerah yang rentan, beroperasi di wilayah Turkana di Kenya barat laut saat kekeringan melanda negara itu selama 18 bulan terakhir .

Didirikan sebagai Komisi Bantuan Perang selama Perang Dunia II oleh National Association of Evangelicals of America, World Relief telah bertahan lama di negara Afrika Timur itu sejak 2011, ketika kekeringan dan kelaparan terakhir melanda daerah tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan The Christian Post, Country Director World Relief Kenya Elias Kamau mengatakan banyak orang di Turkana adalah penggembala nomaden, yang berarti mereka bermigrasi dengan ternak mereka dari satu tempat ke tempat lain untuk mencari padang rumput.

Kekeringan telah menyebabkan menipisnya banyak sumber air di daerah penggembalaan dan 60% hingga 80% ternak di wilayah tersebut mati karena dehidrasi dan kelaparan.

“Pekerjaan yang telah kami lakukan di sana di daerah dengan kelembaban terbatas berkaitan dengan membangun ketahanan masyarakat ini karena kekeringan telah menjadi hal yang sangat sering terjadi,” katanya. “Polanya tidak sering, tetapi kekeringan datang sesekali.”

Kamau mengatakan World Relief telah menciptakan lebih dari selusin lubang bor di Turkana – lubang sempit yang digali untuk menemukan air – dan enam titik air lainnya yang disebut bendungan pasir. Bendungan ini menyimpan air selama musim hujan dan air menumpuk di belakang bendungan.

Organisasi ini juga menggali empat lubang bor tambahan di sebuah kota di selatan Nairobi yang disebut Kajiado. Direktur negara mengatakan kepada CP bahwa itu setara dengan 16 lubang bor dan enam bendungan pasir yang telah digali oleh World Relief.

 

READ  Para Pemimpin Gereja Serukan Bersama Tentang Perubahan Iklim

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*