Memimpin Anak-Anak Anda Kepada Kristus

<

Orang tua Kristen tidak memiliki sukacita yang lebih besar daripada memimpin anak-anak mereka untuk mengenal, mempercayai, mencintai, dan mengikuti Yesus. Bagaimanapun, anak-anak kita adalah satu-satunya hal yang dapat kita bawa ke Surga.

Saya mendapat hak istimewa untuk melakukan upacara pernikahan untuk putri tertua kami akhir pekan lalu. Itu berpusat di sekitar Yesus saat kami merayakan perbedaan yang dibuat Kristus dalam pernikahan. Pesan dari Firman Tuhan memberikan kekuatan rohani dan wawasan alkitabiah, bersama dengan, tentu saja, anekdot pribadi.

Ada unsur keceriaan dan gelak tawa dalam upacara tersebut, karena baik komponen manusia maupun unsur ketuhanan disatukan dalam satu kesatuan. Sumpah yang dibagikan Sarah dan Tim satu sama lain sangat menghangatkan hati, dan upacara yang dipenuhi Roh dipenuhi dengan keaslian. Suasananya santai, tetapi pada saat yang sama sangat spiritual dan menginspirasi. Anda tahu, jenis yang hanya bisa diciptakan oleh Tuhan.

Upacara itu sebenarnya adalah mikrokosmos dari apa yang saya dan istri saya, Tammy, dan nikmati dengan masing-masing dari empat anak kami yang sekarang berusia 20-an. Dengan kasih karunia Tuhan, dua putri dan dua putra kami semua mengandalkan Tuhan untuk segala sesuatu dalam hidup, dan terutama untuk keselamatan mereka. Kami telah menyaksikan pekerjaan Roh Kudus dalam hidup mereka dalam banyak hal selama bertahun-tahun. Kita telah melihat secara langsung bagaimana Allah bekerja secara langsung melalui orang tua untuk memimpin anak-anak ke dalam hubungan yang kuat dengan Kristus.

Dalam op-ed CP 2017, saya membagikan pendekatan pengasuhan anak yang berhasil dengan baik di rumah kami: “ 5 Tips untuk Membesarkan Anak yang Mengasihi Yesus .” Ini salah satu tipsnya:

Manfaatkan momen-momen yang dapat diajar setiap hari saat Anda membawa kasih Yesus ke dalam diskusi.

READ  Franklin Graham Mengenai Microchip Paspor Vaksin COVID-19

Ketika anak-anak kami berusia antara 2 dan 5 tahun, mereka sering mendengar tentang kasih Tuhan kepada mereka. Selama tahun-tahun pembentukan ini, mereka mulai mengenal Yesus sebagai sahabat mereka, sekaligus Juruselamat mereka yang mati di kayu salib untuk dosa-dosa mereka. Dengan cara ini, Kekristenan menjadi dasar dari seluruh hidup mereka, bukan hanya seperangkat doktrin untuk dipercaya, atau aktivitas yang kita lakukan pada hari Minggu karena ayah adalah seorang pendeta.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*