Mengapa Aborsi Adalah Masalah Injil?

<

Dalam beberapa hari terakhir, ribuan orang pro-choice berbaris mendukung apa yang disebut “right to choose” karena bocornya keputusan Mahkamah Agung tentang aborsi. Banyak yang percaya kebocoran ini dilakukan oleh panitera Mahkamah Agung atau orang dalam yang ingin mendapatkan reaksi luas dengan harapan dapat mempengaruhi keputusan pengadilan sebelum pemungutan suara terakhir.

Banyak dari kalangan kiri juga mencoba untuk menimbulkan ketakutan dengan mengatakan bahwa beberapa hakim di pengadilan akan segera mencoba untuk membatalkan pernikahan antar ras dan sesama jenis. Kedua skenario yang dibuat-buat ini mencoba untuk menghubungkan hakim konservatif Mahkamah Agung dengan rasisme dan kefanatikan (membangkitkan protes yang lebih populer). Mahkamah Agung sekarang berada di bawah tekanan yang luar biasa dan kemungkinan lebih terbagi dari sebelumnya antara mereka yang memiliki pandangan yang lebih progresif dan mereka yang memiliki ideologi konservatif.

IE, Berbeda dengan bocoran pendapat Hakim Alito, tahun lalu rekannya, Hakim Agung Sotomayor, membandingkan anak yang belum lahir dengan orang dewasa yang mati otak yang hanya merespons rangsangan. Devaluasi kehidupan manusia ini mengerikan, terutama datang dari seseorang yang duduk di pengadilan tertinggi Amerika Serikat!

Menurut pendapat saya, sebagian besar warga negara yang masuk akal di sisi kiri dan kanan dari spektrum politik setuju bahwa rasisme itu menjijikkan, namun anti-rasis yang pro-pilihan kompromi ketika datang ke kehidupan manusia. Selain itu, di masa lalu, saya merasa menarik bahwa orang yang pro-choice, seperti mantan gubernur Virginia, Ralph Northam, mengatakan bahwa dia menyetujui aborsi sampai saat kelahiran. Gubernur yang sama ini memiliki foto dirinya, di buku tahunan kuliahnya, digambarkan dalam BlackFace dan foto dirinya yang lain mengenakan tudung KKK.

READ  Jemaat Gereja Membuka Rumah Dukung Home for Good

Bukan kebetulan, pendiri Planned Parenthood, Margaret Sanger, adalah seorang ahli White Eugenicist yang diakui. Dia memulai klinik aborsi di komunitas kulit hitam dan secara terbuka mengatakan dia ingin memusnahkan ras Yahudi dan kulit hitam. Margaret Sanger berkata, “Kami tidak ingin tersiar kabar bahwa kami ingin memusnahkan penduduk Negro, dan menteri adalah orang yang dapat meluruskan gagasan itu jika itu pernah terjadi pada anggota mereka yang lebih memberontak.” Planned Parenthood, selama bertahun-tahun, juga terperangkap dalam rekaman percakapan telepon yang mengakui kecenderungan rasis mereka terhadap minoritas. (Untuk mengetahui lebih banyak tentang sejarah rasis Planned Parenthood, baca artikel ini di The Washington Times .)

Anti-rasisme dan penyebab pro-life berjalan beriringan. Kesucian posisi hidup yang akurat dan konsisten harus mencakup nilai-nilai pra-kelahiran dan pasca-kelahiran (penghormatan, martabat, dan perlindungan bagi semua orang) jika itu sah.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*