Orang Yang Lebih Muda Lebih Cenderung Berdoa

<

Orang yang lebih muda di Inggris lebih mungkin untuk berdoa daripada generasi yang lebih tua, menurut penelitian baru dari Church of England.

Studi ini menemukan bahwa sementara lebih dari setengah (56%) dari usia 18 hingga 34 tahun telah berdoa, ini turun menjadi 41% pada kelompok usia 55+.

Sepertiga (32%) dari anak berusia 18 hingga 34 tahun mengatakan bahwa mereka telah berdoa pada bulan lalu, dibandingkan dengan seperempat dari mereka yang berusia di atas 55 tahun.

Survei terhadap 2.073 orang dewasa dilakukan atas nama Church of England oleh SavantaComRes.

Ditemukan bahwa hampir setengah dari semua orang dewasa (48%) telah berdoa sebelumnya, dengan lebih dari seperempat (28%) mengatakan mereka telah melakukannya pada bulan lalu.

Orang yang paling mungkin berdoa untuk teman dan keluarga (69%), diikuti oleh orang yang mereka kenal yang sakit (54%). Sekitar setengah (51%) mengatakan mereka berdoa untuk mengucap syukur.

Pendeta Dr Stephen Hance, National Lead for Evangelism and Witness for the Church of England, mengatakan: “Temuan ini benar-benar menantang asumsi yang terlalu umum bahwa orang muda tidak tertarik pada iman atau hal-hal rohani.

“Faktanya, mereka menunjukkan kepada kita bahwa – lebih dari sekadar tertarik  pada spiritualitas – mereka sudah menjelajahinya dalam praktik, jauh lebih besar daripada orang tua mereka.

“Di zaman ketika perhatian dan meditasi lebih populer dari sebelumnya, doa masuk akal bagi orang-orang.

“Dan dengan tekanan yang meningkat dan orang-orang dari setiap generasi menghadapi ketidakpastian besar, banyak orang dari segala usia mendapat kekuatan dari Tuhan dalam doa.

“Ini juga menegaskan apa yang penelitian lain katakan kepada kami, bahwa sementara orang-orang muda mungkin kurang terwakili di gereja, ini tidak menunjukkan kurangnya minat dalam iman.

READ  Alister McGrath Tentang Batasan Sains Dan Ateisme

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*