Paus Fransiskus dan Pemimpin Agama Menyerukan Aksi Iklim

<

Paus Fransiskus, Uskup Agung Canterbury dan para pemimpin agama lainnya berkumpul di Vatikan pada hari Senin untuk pertemuan yang berfokus pada iklim menjelang KTT COP26 PBB di Glasgow bulan depan.

Pertemuan satu hari, berjudul ‘Iman dan Ilmu Pengetahuan: Menuju COP26’, diselenggarakan bersama oleh Vatikan dan kedutaan Italia dan Inggris untuk Takhta Suci.

Sebuah pernyataan bersama yang memperingatkan “tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya” ditandatangani pada pertemuan tersebut dan disampaikan kepada Alok Kumar Sharma, presiden yang ditunjuk COP26, dan Luigi Di Maio, menteri luar negeri Italia.

Ini menyerukan kepada pemerintah untuk mengakui sifat hubungan yang “sangat saling bergantung” antara manusia dan alam, dan berbicara tentang “perlunya solidaritas yang lebih dalam lagi dalam menghadapi pandemi global dan meningkatnya kepedulian terhadap rumah kita bersama”.

Para pemimpin agama juga mengaitkan krisis lingkungan dengan “krisis nilai” dan apa yang mereka sebut “benih konflik: keserakahan, ketidakpedulian, ketidaktahuan, ketakutan, ketidakadilan, ketidakamanan dan kekerasan”.

“Kerusakan lingkungan adalah hasil, sebagian, dari kecenderungan predator untuk melihat alam sebagai sesuatu untuk dieksploitasi dengan mengabaikan sejauh mana kelangsungan hidup bergantung pada keanekaragaman hayati dan pada pemeliharaan kesehatan planet dan ekosistem lokal,” mereka mengatakan.

“Beberapa krisis yang dihadapi umat manusia menunjukkan kegagalan pendekatan semacam itu; ini pada akhirnya terkait dengan krisis nilai, etika dan spiritual.”

Pernyataan itu mengutuk “budaya membuang yang menyebar” hari ini dan “kejahatan yang berlebihan”, dan mengatakan ini harus diganti dengan “ekonomi jenis baru” yang berpusat pada martabat manusia dan kepedulian terhadap lingkungan daripada “pertumbuhan tanpa akhir dan keinginan yang berkembang biak”.

 

READ  Para Pemimpin Gereja Serukan Bersama Tentang Perubahan Iklim

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*