Lima Cara Orang Kristen Menjadikan 2022 Baik Bagi Jurnalis

<

Bagi jurnalis, tahun 2021 adalah masa terbaik dan masa terburuk. Yang terbaik, karena jurnalis Maria Ressa dan Dmitry Muratov memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian yang bergengsi secara global seperti yang digambarkan oleh komite penganugerahan sebagai “perjuangan mereka untuk kebebasan berekspresi” di Filipina dan Rusia.

Ini adalah tahun-tahun terburuk karena jumlah jurnalis yang dipenjara pada tahun 2021 mencapai rekor tertinggi dan banyak reporter di seluruh dunia menghadapi ancaman online dan secara langsung.

Komite Perlindungan Jurnalis yang berbasis di AS  menyimpulkan: “Ini merupakan tahun yang sangat suram bagi para pembela kebebasan pers. Jumlah wartawan yang dipenjara karena pekerjaan mereka mencapai rekor global baru 293, naik dari 280 pada tahun 2020.

“Setidaknya 24 jurnalis tewas karena liputan mereka sepanjang tahun ini; 18 lainnya tewas dalam keadaan yang terlalu suram untuk menentukan apakah mereka adalah target spesifik.”

Merinci pelanggar terburuk, CPJ mengatakan: “China tetap menjadi pemenjaraan jurnalis terburuk di dunia selama tiga tahun berturut-turut, dengan 50 orang di balik jeruji besi. Myanmar melonjak ke posisi kedua setelah tindakan keras media yang mengikuti kudeta militer Februari. Mesir, Vietnam , dan Belarus, masing-masing, melengkapi lima besar.”

Bahkan di Inggris, lebih dari sepertiga jurnalis perempuan yang ikut serta dalam survei pemerintah tentang pelecehan dan pelecehan yang dipublikasikan bulan lalu, mengatakan bahwa mereka merasa tidak aman melakukan pekerjaan mereka.

Jurnal perdagangan, UK Press Gazette  melaporkan: “Secara total, 80 persen dari 360 jurnalis pria dan wanita yang menanggapi survei mengatakan bahwa mereka telah mengalami ancaman, pelecehan, atau kekerasan sebagai akibat dari pekerjaan mereka di Inggris.

“Ini termasuk pelecehan, intimidasi, ancaman kekerasan, kekerasan, ancaman pembunuhan, intimidasi, seksisme, rasisme, dan homofobia.”

READ  Kepemimpinan Berkembang Sesuai Perkembangan Jaman

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*