Tahanan Kristen Di Korea Utara Disiksa Dan Kelaparan

<

Orang-orang Kristen di Korea Utara yang Komunis disiksa lebih banyak daripada anggota kelompok agama lainnya, menurut laporan baru dari juru kampanye hak asasi manusia Korea Future.

Korban penyiksaan yang diwawancarai untuk laporan tersebut menunjukkan “bekas luka dan kelainan bentuk tulang” dan menderita “sakit punggung, penyembuhan patah tulang yang salah, keluhan somatik, dan gangguan depresi”.

Korea Future meluncurkan laporan, “Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman yang Kejam, Tidak Manusiawi, atau Merendahkan yang dialami oleh Minoritas Agama Korea Utara”, pada hari Selasa.

Ini didasarkan pada 237 wawancara dengan para penyintas, saksi, dan pelaku penganiayaan yang melarikan diri dari kediktatoran Marxis ke Korea Selatan yang demokratis.

Ini menyatakan: “Kekristenan mengklaim lebih sedikit penganut, namun itu adalah tradisi agama yang paling dianiaya di Korea Utara.

“Gereja bawah tanah yang terdiri dari jemaat kecil ada di Korea Utara, tetapi jarang dan tunduk pada tingkat penganiayaan yang ekstrem.”

Menurut seorang saksi, pejabat keamanan negara memukuli sampai mati seorang tahanan wanita Kristen yang menjalankan gereja bawah tanah.

“Bibirnya robek. Petugas memegang rambutnya dan membenturkan kepalanya ke jeruji sel. Seorang petugas menyuruhnya untuk meletakkan tangannya di tanah. Dia menginjaknya dan memutar kakinya 90 derajat. Semua jarinya patah. Dia ditolak perawatan medisnya.

“Saya menyuruhnya untuk berhenti menjalankan gereja bawah tanah, tapi dia bilang dia punya anggota gereja untuk diurus. Dia kemudian meninggal setelah dipukuli secara fisik oleh pejabat Kementerian Keamanan Negara,” saksi melaporkan.

 

READ  Kongres Lausanne Tentang Evangelisasi Dunia di Korea Selatan 2024

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*