Kelompok HAM India Mendokumentasikan 300 Persekusi Kristen

<

Kelompok hak asasi manusia di India mengatakan mereka telah mendokumentasikan lebih dari 300 insiden penganiayaan Kristen hanya dalam sembilan bulan pertama tahun 2021, memperingatkan bahwa tahun ini mungkin yang terburuk dalam hal jumlah insiden seperti itu dalam sejarah negara itu.

Sementara orang Kristen hanya 2,3% dari populasi India dan Hindu terdiri sekitar 80%, nasionalis Hindu radikal telah melakukan serangan terhadap orang Kristen dengan dalih menghukum minoritas karena menggunakan kekerasan atau imbalan uang untuk mengubah orang Hindu menjadi Kristen,

AC Michael, the National Coordinator of the United Christian Forum, mengatakan pada konferensi pers di Delhi minggu ini, “Serangan brutal telah terjadi di 21 negara bagian. Sebagian besar insiden terjadi di negara bagian utara dan 288 kasus adalah kekerasan massa,” tambahnya, menurut pengawas penganiayaan yang berbasis di AS, International Christian Concern .

Konferensi pers diadakan bersama oleh United Christian Forum, United Against Hate, dan Association of Protection of Civil Rights, yang merilis sebuah laporan pencarian fakta berjudul “Christians Under Attack in India.”

“Ini adalah situasi yang menakutkan, menimbulkan pertanyaan kritis tentang peran dan posisi Komnas HAM dan Kementerian Dalam Negeri dan kegagalan mereka dalam menghentikan kekerasan ini,” tambah Michael. “Lebih dari 49 FIR [pengaduan polisi] telah didaftarkan juga, tetapi tidak ada tindakan substansial yang dilakukan.”

Awal bulan ini, gerombolan 200 nasionalis Hindu radikal membuat sebuah gereja rusak dan sedikitnya tiga wanita Kristen terluka parah dalam serangan di negara bagian Uttarakhand di utara.

Para penyerang menuduh gereja “secara ilegal” mengubah orang menjadi Kristen.

Massa menyerang gereja pada 3 Oktober di Koloni Solanipuram kota Roorkee dan terdiri dari anggota Partai Bharatiya Janata yang memerintah dan kelompok nasionalis Hindu radikal yang terkait dengan partai tersebut, Vishwa Hindu Parishad dan Bajrang Dal.

READ  Lonjakan Dalam Ibadah Virtual Tapi Masih Suka Gedung Gereja

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*