Menemukan Kegembiraan Natal Di Tengah Covid

<

Mungkin terasa seolah-olah Natal telah direnggut dari kita sekali lagi, musim perayaan kedua dari pandemi ini. Sepanjang musim panas 2021 kami perlahan-lahan kembali normal, dengan restoran dibuka lagi, gereja-gereja bertemu untuk beribadah dan bernyanyi, dan rekan kerja kembali ke kantor. Saat musim gugur berlalu, pesta Natal diatur dan kami bertemu dan merayakannya dengan teman dan keluarga.

Kedatangan Omicron telah membalikkan tren. Pesta telah dibatalkan, karena banyak orang memilih untuk mengisolasi diri dan mengunci diri sendiri, dan pemerintah berdebat apakah akan memaksakannya kepada kita. Tahun lalu perampasan karena tidak dapat melihat orang yang dicintai terluka. Tetapi untuk mendapatkan manfaat ini kembali, dan kemudian diambil sekali lagi, sudah cukup untuk membuat kita putus asa.

Bagaimana kita menemukan sukacita dalam Natal yang dilanda Covid? Mengambil berkah sosial dari musim perayaan bisa membuat kita fokus pada spiritual. Tentu saja, di musim ini kita berpikir tentang kedatangan Yesus ke Bumi, hadiah terbesar bagi umat manusia yang telah Tuhan berikan kepada kita. Kehangatan dan kenyamanan kenangan Natal favorit kami – atau pemandangan kelahiran tradisional – adalah cerminan dari kebaikan ini, kedatangan penyelamat. Seperti yang dikatakan Zakharia dalam Lukas 1:78, “karena belas kasihan Allah yang lembut, cahaya pagi dari surga akan menyinari kita” (NLT).

Tetapi bagaimana jika kita merasa terlalu sedih untuk merasakan berkat-berkat rohani ini? Kita dapat mengambil penghiburan dari Mazmur, yang penuh dengan pengakuan kesedihan, serta setiap emosi manusia lainnya. Berduka dan meratap adalah bagian kehidupan yang sangat alami – dan Alkitabiah. Kita tidak perlu memaksakan diri untuk bahagia.

Dalam kisah Natal, ada banyak kesedihan dan juga kebahagiaan. Para ibu di Betlehem tidak dipaksa untuk merayakannya – tangisan mereka terdengar saat anak-anak lelaki mereka dibunuh oleh Herodes. Maria dan Yusuf, terpaksa melakukan perjalanan untuk sensus dan tinggal di lingkungan asing untuk kelahiran anak pertama mereka, berada di bawah ancaman tiran ini dan harus melarikan diri segera setelah itu. Ada banyak kesulitan dalam kisah Natal, juga kehangatan dan kebaikan.

READ  Film Animasi 'The Bad Guys' Ajarkan Anak-Anak Periksa Karakter

Berkali-kali, Alkitab memberi tahu kita bagaimana Allah mengubah dukacita menjadi sukacita. “Menangis mungkin berlangsung sepanjang malam, tetapi sukacita datang bersama pagi hari,” kata ayat terkenal dari Mazmur 30:5. Dan ini ditunjukkan di seluruh Alkitab. Meskipun Herodes mencoba membunuh Yesus, dia bertahan dan memenuhi misinya. Meskipun Yesus disalibkan, Dia dibangkitkan. Meskipun orang-orang Kristen mula-mula dibunuh, gereja bertahan dan berkembang pesat. Yesus memperingatkan kita bahwa dunia akan penuh dengan kesedihan dan masalah, tetapi kita memiliki kebaikan dan kemuliaan surga untuk dinantikan.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*