Apa Maksud Alkitab Ketika Menyebut Yesus ‘Anak Allah’?

<

Jika ditanya tentang apa Natal itu, kebanyakan orang Kristen, saya harap, setuju bahwa apa yang dirayakan orang Kristen pada Natal adalah kelahiran Yesus, Anak Allah. Namun, menurut pengalaman saya, apa yang kebanyakan orang Kristen tidak hentikan dan pikirkan adalah apa sebenarnya maksud Alkitab ketika menyebut Yesus sebagai ‘Anak Allah.’

Dalam artikel ini saya ingin mengeksplorasi bagaimana Alkitab menggambarkan Yesus sebagai Anak Allah dalam dua cara yang berbeda, sebagai raja dari garis keturunan Daud, dan sebagai pribadi kedua dari Trinitas, Anak Allah Bapa yang kekal.

Cara yang baik untuk mulai berpikir tentang dua penggunaan istilah ‘Anak’ ini adalah dengan melihat catatan Lukas tentang pengumuman malaikat Gabriel kepada Maria bahwa dia akan melahirkan Yesus. Dalam cerita ini kita menemukan kata-kata familiar berikut yang kita dengar dari tahun ke tahun dalam kebaktian gereja pada waktu Natal:

Dan malaikat itu berkata kepadanya, ‘Jangan takut, Maria, karena kamu telah mendapat kemurahan di sisi Allah. Dan lihatlah, kamu akan mengandung di dalam rahimmu dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan kamu akan menamakan Dia Yesus.

Dia akan menjadi besar, dan akan disebut Anak Yang Mahatinggi;

dan Tuhan Allah akan memberikan kepadanya takhta ayahnya, Daud,

dan dia akan memerintah atas keluarga Yakub untuk selama-lamanya;

dan kerajaannya tidak akan ada habisnya.’

Dan Maria berkata kepada malaikat itu, ‘Bagaimana jadinya, karena aku tidak punya suami?’ Dan malaikat itu berkata kepadanya,

‘Roh Kudus akan turun atasmu,

dan kuasa Yang Mahatinggi akan menaungimu;

oleh karena itu anak yang akan dilahirkan itu akan disebut kudus,

Anak Allah’ (Lukas 1:30-35).

 

READ  Politik Itu Penting dan Orang Kristen Harus Peduli

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*